Bila Ezam tidak lagi memahami perjuangan dan cita-cita Anwar - KelateDaily - SuratKoba Pilihe Kito

Latest

STAY WITH US

PLEASE DONATE TODAY. Your generosity preserves knowledge for future generations. Thank you.

TOLONG BERI SUMBANGAN.kemurahan hati anda mengekalkan pengetahuan untuk generasi akan datang.

PLEASE تبرع اليوم. كرمكم يحفظ المعرفة للأجيال القادمة. شكرا لك.

Bank Islam Malaysia Berhad - 08086022170986 - M.Haron

..TQ..

Sunday, April 27, 2008

Bila Ezam tidak lagi memahami perjuangan dan cita-cita Anwar

Oleh Mohd Sayuti Omar [Sabtu, 26 April 2008 ]

SEMALAM dia tidak mengenakan baju berwarna kesukaannya, warna biru Keadilan. Warna biru adalah warna kesukaan kaum Bahirah. Warna damai dan warna yang romantika. Warna yang dibaurkan dengan buakan emosi cemburu.

Benarkah orang yang menyukai warna biru dia seorang pencemburu? Seorang yang menyimpan rasa keperibadian dan kasih sayang tinggi kepada seseorang sehingga sukar untuk dikongsikan dengan orang lain hatta rakan di kanan sendiri!

Wajahnya juga tetap seperti biasa, tenang dan optimistik! Seolah tidak ada gelora dalam jiwanya. Kedatangan saya tidak sedikitpun merujakannya – bimbang persoalan yang peribadi akan diungkitkan.

Tidak! Dia bijak metafsirkan keadaan dan sering kali melepazkan sesuatu yang rahsia itu bersama gumpulan senyuman mesra. Itulah Ezam Mohd Noor.

“Apa khabar Ji (haji)?” Dia menerpa kepada Haji Bakar Ninggal yang datang bersama saya selepas berjabat dengan saya. Kawan ini sengaja saya bawa dan tidak memberi tahu niat untuk berjumpa Ezam itu. Dia marah-marah suka apabila tiba-tiba berjumpa dengan Ezam.

Kawan inilah yang sering bercakap mengenai Ezam, yang mengeluh mengenai nasib yang dialami Ezam. Dia juga rindu kepada Ezam. Baginya kehilangan Ezam mengurangkan digit-digit penting dalam Keadilan (PKR).

Kesemapatan berbicara sekejap saja. Kurang 30 minit. Barusan beliau melayan dua wartawan muda Siasah yang datang menemuramahnya.

Seperti biasa pegawai perhubungan awamnya menghidangkan minum dan sedikit kueh. Penyediaan kueh menandakan kerendahan dan kesopanan hubungan Ezam dengan orang lain bukan untuk berlumayan!

Justeru saya tidak banya menyoalnya. Seperti saya jelaskan dalam tulisan terdahulu saya menghampirinya untuk membaca dengan makrifat, apakah kitab politik yang sedang dibaca oleh Ezam pada masa ini.

“Tidak... biarlah saya begini. Banyak kerja di sini pun...,” begitulah jawab Ezam terus terang apabila Bakal Ninggal mempelawa dan menyebut Keadilan memerlukannya.

Penolakan Ezam bagaikan gadis sunti yang lari meninggalkan rumah dan kini terjebat dalam sarang kemaksiatan. Apa yang yang dilakukan itu sebagai satu escape – perlarian dari suatu dunia yang menyedukan hatinya.

Beliau cuba tidak mahu bercakap panjang mengenai mauduk itu untuk mengelak timbul kontroversi dan persepsi tidak baik. Ezam seorang yang berhati-hati dan tidak suka kepada provokasi.

Tetapi dari balik tirai dapat dibaca, dia masih menyayangi Keadilan. Wajahnya menceritakan demikian. Keadilan dianggap sebagai anaknya sendiri.

Kalau pun dia tidak suka Keadilan bukan kerana benci kepada si anak itu, tetapi kerana berbulu dengan sikap sang ibunya. Itu saja.

Siapakah ibu Keadilan? Beliau berterus terang dan sudah menjadi pengetahuan umum, mulanya dia tidak senang dengan sikap dan perwatakan politik Mohd Azmi Ali.

Orang itulah yang tidak menyenangkan jiwanya. Kini ia sudah berjangkit kepada Anwar. Sikap Anwar yang tidak membelanya dan terus menunjukkan sikap panas barannya bila Ezam melakukan sikit kesalahan, menjadikan Ezam merasakan dia tidak berguna.

Menurut Ezam pernah sekali mereka bertemu di hospital semasa melawati seseorang namun Anwar buat tidak endah dan menghormatinya langsung. Lantaran itu dia merasaka wajar beliau terus kekal dalam perlariannya itu.

Aduh Salehah...!

Bila bercakap mengenai Anwar, Ezam tidak segan silu lagi. Beliau beterus terang mendakwa bahawa Anwar kini sudah berubah.

Ezam lantas membalun Anwar yang tidak lagi memperjuangkan Melayu. Anwar menurut pemerhatiannya sudah tidak meletakkan Melayu sebagai tonggak perjuangan PKR. Itu alasan dan justifikasi kenapa beliau dingin kepada Anwar dan PKR.

Dalam masa sama katanya Anwar turut menolak DEB, yang menjadi kebanggaan dan harapan orang Melayu selama ini. Bagi Ezam penolakan DEB oleh Anwar ini sangat buruk dan huduh. Buruk dan huduh sehingga beliau melarikan diri dari kemelut perjuangan PKR.

Saya bersama Ezam dalam hal Melayu ini. Saya juga dalam delima bila melihat beberapa tali ikatan kekuatan Melayu dirombak dan cuba direlaikan kerana tujuan politik bersifat kontemporari.

Namun saya juga tertanya soal realiti dan sosial politik kita. Kita tidak boleh bersendirian dan merasakan tindakan Anwar ada logiknya.

Soalnya apakah sejujur yang dibayangkan itu Anwar berbuat begitu, menolak DEB? Bukankah Anwar ada menjelaskan yang beliau tidak sesekali menolak DEB itu yang mana konsep dan dasarnya jelas dan baik untuk orang Melayu?

Kata Anwar dalam beberapa majlis dan menjawab tanggapan itu, apa yang beliau tolak ialah perlaksanaanya. Bukan konsep dan matlamatnya.

Alasan Anwar DEB tidak memberi kebaikan dan menyelamatkan orang Melayu, kerana perlaksanaanya bobrok. DEB hanya mengkayakan kroni sahaja dan bukan memberi kesenangan kepada Melayu.

Dalam erti kata lain telah berlaku ketirisan dan ketidakjujuran dalam pelaksanaan DEB.

Dalam kata lain DEB menjadi mekanisme dan kesempatan untuk para kroni membuat kekayaan untuk diri sendiri. Itu yang ditolak.

Dan kemungkinan yang menyebabkan timbul kekeliruan ini, kenyataan dan pandangan Anwar itu dieksploitasikan oleh media mengatakan Anwar menolak DEB.

Kita, Ezam dan sesiapa kena faham kalau tanggapan itu hadir dari media. Media arus perdana sangat membenci Anwar. Sebab itu bila Ezam menunjukkan sikap dingin dan berjauhan dengan Anwar, media arus perdana mula memberi hati dan mendekati Ezam.

Saya hormat Ezam kalau keputusan itu tepat dan alasan itu juga benar. Ezam bukan harus lari daripada pengkhianat bangsa bahkan kena melawannya.

Sesiapa pun yang mahu mengkhianati bangsa tidak wajar diberi peluang dan disokong dan didoakan. Kita tidak mahu bersubabat dan dipersoalkan dalam buku sejarah kelak?

Tetapi kalau perlarian Ezam kini kerana sakit hati kepada seseorang, ia tidak benar. Walaupun Ezam mencari dan menghimpun alasan dan hujah-hujah yang logik diterima namun ia ternyata satu sikap tidak gentlemen dan bukan keputusan yang fatah.

Ezam menjadi terlalu inferioriti komplesk dalam hal ini kerana mengaku kalah bukan kepada musuh tetapi kepada keadaan dan rasa rendah dirinya sendiri.

Bagaimana pun sekiranya Ezam sudah menemui padang perjuangan baru hasil pembacaan kitab politiknya hari ini, selamat juga diucapkan kepadanya.

Yang penting Ezam tidak akan menidurkan diri dan tidak membisukan telinga dalam situasi ini di mana Melayu riuh randah berusaha untuk membaiki darjat dan martabat diri yang sudah banyak terhakis ke muasir ini.

Penulis dilahirkan di Kampung Gual Nibong, Gual Periok, Pasir Mas Kelantan pada Feb, 1960. Mendapat pendidikan dan pengalaman kewartawanan di Indonesia awal tahun 1980-an. Berkecimpung dalam dunia kewartawan/penulisan buku politik sejak lebih 20 tahun. Sehingga kini telah menghasilkan lebih 45 buah buku politik semasa. Antara buku yang menjadi sebutan "Anwar Ibrahim: Mimpi dan Realiti, "Sumpah dan Airmata Reformis Bangsa:,"Saya Mahafiraun", "Hitam Putih: Darul Arqam" dan lain-lain. Blog beliau boleh dilayari di msomelayu.blogspot.com - Pengarang